Ukraina Libas Pasukan Terjun Payung Rusia di Kota Bakmut

Ukrainian President Volodymyr Zelenskiy talks during an interview with Reuters after Russia's invasion of Ukraine, in Kyiv, Ukraine, March 1, 2022. REUTERS/Umit Bektas

Militer Ukraina mengungkapkan terjadi pertempuran sengit di dekat kota timur Bakmut. Rusia dikabarkan mengirimkan unit baru pasukan terjun payung di kawasan tersebut.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy, mengatakan telah terjadi penembakan Rusia secara beruntun di beberapa wilayah, dalam pidatonya, Zelenskiy menekankan perlunya memberikan tekanan internasional lebih lanjut pada Moskow.

Pernyataan di Bakhmut oleh juru bicara militer Serhiy Cherevatyi adalah yang terbaru oleh Kyiv dalam seminggu https://dwslot88apk.com/ terakhir untuk menunjukkan pasukan Rusia telah didorong mundur di beberapa daerah.

“Kami berhasil melakukan operasi pertahanan, serangan balik dan selama hari ini unit kami telah menembus hingga 500 meter di beberapa bagian,” ujar Cherevatyi seperti dikutip dari Reuters, Kamis (18/5/2023).

Lebih lanjut, Cherevatyi mengungkapkan tidak melihat tanda-tanda pasukan Rusia kekurangan amunisi, dan hal itu bertentangan dengan pernyataan Yevgeny Prigozhin, kepala kelompok tentara bayaran Wagner yang memimpin serangan Bakhmut.

“Musuh berusaha untuk mengambil alih kota sesuka hati, menyerang dengan semua sistem dan kaliber. Mereka memindahkan unit-unit baru di sana (ke Bakhmut), terutama pasukan terjun payung, dalam upaya untuk mencapai semacam kesuksesan menengah,” ujar Cherevatyi.

Moskow melihat Bakhmut, sebuah kota berpenduduk sekitar 70.000 sebelum invasi Rusia, sebagai batu loncatan untuk merebut sisa wilayah industri timur Donbas yang berbatasan dengan Rusia.

Pejabat Ukraina telah mengisyaratkan kemajuan di sekitar Bakhmut adalah bukan bagian dari serangan balasan yang lebih luas yang direncanakan oleh Kyiv untuk memukul mundur pasukan Rusia.

Moskow tidak segera mengomentari pernyataan Cherevatyi meskipun kantor berita Rusia RIA Novosti mengutip Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan pasukannya terus berjuang untuk merebut bagian barat Bakhmut.

Prigozhin, dalam sebuah pernyataan audio, muncul untuk mengkonfirmasi pasukan Ukraina sekarang memiliki keunggulan di Bakhmut dan dia baru saja mengkritik komandan Rusia.

“Meskipun musuh hanya memiliki beberapa persen wilayah di Bakhmut, mengepung musuh tampaknya tidak mungkin dilakukan,” katanya. “Sebagai hasil dari gerak maju musuh … pasukan terjun payung Rusia telah mengambil posisi yang menguntungkan musuh.”

Kendati demikian, Reuters tidak dapat memverifikasi situasi medan perang.

Analis militer Ukraina Oleksandr Musiyenko mengatakan pertempuran yang berlarut-larut itu mirip dengan kekalahan tentara Soviet atas pasukan Nazi di Stalingrad pada 1943 setelah pertempuran selama lima bulan.

“Pasukan Rusia telah kehilangan inisiatif di sayap – pasukan kami telah memotong sayap itu,” kata Musiyenko kepada NV Radio.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*