Jantung Eropa Diguncang Penembakan Massal, 14 Orang Tewas

Jantung Eropa Diguncang Penembakan Massal, 14 Orang Tewas

Armed police are seen on the balcony of the Charles University in central Prague, on December 21, 2023. Czech police said a shooting in a university building in central Prague has left

Seorang mahasiswa Charles University di Praha menembak dan membunuh 14 orang serta melukai 25 lainnya, pada Kamis (21/12/2023), sebelum ditemukan tewas. Ini merupakan penembakan massal terburuk dalam sejarah modern Republik Ceko.

Kepala polisi kota, Martin Vondrasek, mengatakan bahwa jumlah korban tewas mungkin akan bertambah, dan menambahkan bahwa penembakan tersebut merupakan “serangan kekerasan yang direncanakan,” yang tampaknya terinspirasi oleh pembantaian serupa di luar negeri.

Menteri Dalam Negeri Ceko, Vít Rakusan, mengatakan tidak ada indikasi pembunuhan yang terjadi di gedung fakultas seni universitas tersebut “ada kaitannya dengan terorisme internasional.”

Sebelumnya ayah sang penembak https://138kas.info/ ditemukan tewas. Vondrasek mengatakan jenazah ayah siswa tersebut ditemukan di rumahnya di kota Hostoun, sebelah barat Praha, pada pukul 12.40 siang.

Polisi mengatakan tak lama setelah pukul 15.00 waktu setempat, mereka merespons penembakan di Jan Palach Square, dekat lokasi wisata seperti Jembatan Charles abad ke-14 di pusat kota Praha. Kurang dari satu jam kemudian, mereka mengatakan di X bahwa penembak telah “dihilangkan” dan seluruh bangunan sedang dievakuasi.

Guru dan siswa diinstruksikan melalui email untuk berlindung saat tindakan polisi sedang berlangsung. “Tetap di sini, jangan kemana-mana. Jika Anda berada di kantor, kunci dan letakkan furnitur di depan pintu, matikan lampu,” isi email tersebut.

Beberapa mahasiswa memasang gambar pintu-pintu di dalam universitas yang dibarikade tertutup.

“Saat ini terjebak di dalam kelas saya di Praha. Penembak sudah mati, tapi kami menunggu untuk dievakuasi. Berdoa agar bisa keluar hidup-hidup,” tulis salah satunya, Jakob Weizman, sebagaimana dikutip The Guardian.

Yang lain memanjat ke tepian sempit dalam upaya putus asa untuk melarikan diri dari penembak.

Polisi menetapkan bahwa mahasiswa tersebut, yang tidak disebutkan namanya, seharusnya menghadiri kuliah di universitas tersebut pada pukul 14.00.

Penggeledahan di gedung utama fakultas seni diperintahkan segera, kata kepala polisi, tetapi tersangka – yang merupakan pemilik sah beberapa senjata – pergi ke gedung lain, di mana dia melepaskan tembakan. Laporan pertama mengenai penembakan diterima pada pukul 14.59 dan tim Swat tiba di lokasi 12 menit kemudian.

Pada pukul 15.20, kata Vondrasek, ia mendapat informasi bahwa jenazah penembak tergeletak di langkan gedung. Dia mengatakan tersangka menderita “luka parah,” namun tidak jelas apakah dia bunuh diri atau tewas akibat tembakan polisi.

Petr Nedoma, direktur Galeri Rudolfinum di seberang lokasi kejadian, mengatakan kepada Czech TV bahwa dia telah melihat penembaknya. “Saya melihat seorang pemuda di galeri yang membawa senjata di tangannya, seperti senjata otomatis,” katanya.

“Dia menembak ke arah Jembatan Mánes, berulang kali. Lalu saya lihat saat dia menembak, dia mengangkat tangannya dan melemparkan senjatanya ke jalan, tergeletak di sana di penyeberangan pejalan kaki,” kata Nedoma.

Saksi lain mengatakan kepada situs berita lokal iDnes.cz bahwa dia termasuk di antara mereka yang dievakuasi dari gedung tersebut. “Sangat menakutkan, banyak polisi di meneriaki kami dengan senapan mesin ringan, menyuruh kami lari keluar,” katanya.

Presiden Ceko, Petr Pavel, mengaku sangat terkejut dengan kejadian di universitas tersebut. “Saya ingin menyampaikan penyesalan mendalam dan belasungkawa yang tulus kepada keluarga dan kerabat korban penembakan,” ujarnya.

Perdana Menteri, Petr Fiala, membatalkan perjalanan ke bagian timur negara itu karena “peristiwa tragis di Fakultas Filsafat” dan kembali ke Praha, sementara Svoboda mengatakan dia “sangat terkejut.”

Eropa Berduka

Para pemimpin Eropa menyampaikan belasungkawa. “Terkejut dengan kekerasan yang tidak masuk akal dalam penembakan yang merenggut beberapa nyawa hari ini di Praha,” kata Presiden Komisi Eropa, Ursula von der Leyen, di X. “Kami berdiri dan berduka bersama Anda.”

Perdana Menteri Belanda, Mark Rutte, mengatakan bahwa ia turut berduka cita “untuk para korban dan orang-orang yang mereka cintai”, sementara Perdana Menteri Hungaria, Viktor Orbán, mengatakan ia “sangat terkejut dengan penembakan keji di Universitas Charles”.

Polisi menutup Jan Palach Square dan area yang berdekatan dengan gedung universitas, yang terletak di bagian kota sibuk yang dilintasi jalan yang mengarah ke Old Town Square.

Layanan darurat mengatakan “sejumlah besar unit ambulans” telah dikerahkan di fakultas, dan korban luka berkisar dari ringan hingga “sangat serius”. Para pejabat mengatakan tidak ada orang lain yang diduga terlibat dalam penembakan itu.

Media Ceko melaporkan bahwa ledakan terdengar sebelum seorang pria bersenjata di atap gedung universitas melepaskan tembakan. Beberapa outlet menerbitkan foto seorang pria bersenjata berpakaian gelap di atap gedung.

Polisi meminta orang-orang di daerah tersebut “untuk tidak tinggal di sekitar lokasi, dan tidak meninggalkan rumah mereka” karena insiden terus berlanjut.

Kejahatan senjata relatif jarang terjadi di Republik Ceko. Pada Desember 2019, seorang pria bersenjata berusia 42 tahun membunuh enam orang di ruang tunggu rumah sakit di kota timur Ostrava, sementara pada 2015 seorang pria berusia 63 tahun menembak mati tujuh pria dan seorang wanita di kota tenggara Ostrava, Uhersky.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*